(ilustrasi/aktual.com)

Jakarta, Aktual.com – Ratusan petugas penyelenggara pemilu atau petugas KPPS 2019 yang meninggal, perlu dilakukan oleh Pemerintah Indonesia untuk membentuk tim investigasi khusus untuk menelusuri penyebab dari kematian tersebut.

CEO Aliansi Penggerak Demokrasi Indonesia (APDI), Wa Ode Nur Intan menjelaskan bahwa desakan itu perlu dilakukan lantaran pesta demokrasi lima tahunan kemarin masih menyisakan misteri kematian KPPS.

“Mendesak pemerintah membentuk tim khusus yang komprehensif dan transparan agar penyeban kematian diketahui secara jelas bukan jadi misteri dan beban masa depan demokrasi,” kata Intan ditulis Jumat (17/5).

Intan berpandangan, meninggalnya ratusan petugas KPPS itu seakan tidak menjadi perhatian khusus dari Pemerintah dan seluruh kelompok elemen masyarakat. Pasalnya, sampai ini pihak terkait tidak memberikan perhatian dan kepeduliannya terhadap “pejuang demokrasi” itu.

“Sampai detik ini tidak ada pernyataan resmi permintaan maaf dari penyelenggara dan pemerintah. Semua mengambil jarak tanggung jawab,” ujar Intan.

(Abdul Hamid)