Menurut dia, Kiai Ma’ruf Amin berpotensi diserang dengan isu gratifikasi dan jual beli sertifikasi halal, khususnya terkait dengan impor daging sapi yang sempat menguap sejak diangkat dalam pemberitaan majalah Tempo.

“Oleh karena itu, wajar jika banyak yang menyayangkan bahwa Kiai Ma’ruf yang telah menjadi begawan bangsa, justru bersedia banting setir memasuki ruang politik praktis,” kata doktor ilmu politik dari School of Political Science & International Studies, University of Queensland, Australia itu.

(Andy Abdul Hamid)