Jakarta, Aktual.com – Ketua MUI Kabupaten Kediri KH Imam Sanusi meminta agar masyarakat tidak mudah terpengaruh dengan provokasi “people power” dan lebih mengutamakan kekuatan masyarakat demi persatuan bangsa.

“Menurut saya kekuatan masyarakat dimanfaatkan untuk memperkuat negara, tidak untuk memecah belah persatuan dan kesatuan,” katanya, Senin (13/5).

Ia mengungkapkan kekuatan rakyat ini bisa di bidang apa saja, misalnya ekonomi, ilmu pengetahuan. Jika itu lebih diperkuat dan bisa dimanfaatkan sebesar-besarnya bagi Indonesia.

“Jangan malah sebaliknya untuk merusak perdamaian negara. Sayang sekali. Kita sudah mulai bisa menikmati kemerdekaan, kalaupun dikatakan sempurna tidak ada yang sempurna. Tapi, sayang kalau nanti terpecah belah, negara kita jadi ringkih,” ujar dia.

KH Imam Sanusi yang juga Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Kediri ini berharap masyarakat tidak terprovokasi dengan segala sesuatu yang bisa memecah belah NKRI. Masyarakat dianjurkan untuk terus bersatu.

“Kami memohon hormat pada masyarakat khususnya di tahapan pemilu terakhir ini jangan ikut-ikutan membuat ‘statemen’ yang merusak kerukunan, persatuan dan kesatuan. Mari dijaga kerukunan. Selama ini kita sudah pupuk dengan sebaik-baiknya sehingga semakin hari semakin kuat, jadi bangsa Indonesia yang kuat,” ujarnya.

(Abdul Hamid)