Kementerian ESDM

Jakarta, Aktual.com – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) akan mendorong upaya produksi “green fuel”, yang saat ini masih dalam tahap uji coba.

“Selain biodiesel, ke depan juga kami akan mengupayakan untuk memproduksi green fuel,” ujar Direktur Bioenergi Kementerian ESDM Andrian Feby Misnah di Jakarta, Kamis (6/12).

Dia menjelaskan bahwa upaya untuk produksi ini masih dalam tahap uji coba dan pihaknya menjalin kerja sama dengan PT Pertamina dalam upaya memproduksi green fuel.

“Ada dua proses yang akan dilakukan, bisa dengan full processing kemudian juga dengan membangun plant yang baru. Untuk membangun plant yang baru ini, kami membutuhkan waktu cukup lama dan investasi yang cukup besar,” ujarnya.

Menurutnya, harga green fuel yang mahal ini dikarenakan biaya teknologi prosesnya yang masih tinggi. Namun, kendati mahal, green fuel ini bisa menghemat devisa negara.

“Sekarang kita melihat keberpihakan, harga mahal namun produknya produk lokal, sementara kita mengimpor (BBM) devisanya keluar lebih bagus kita produksi di dalam negeri,”, katanya.

Dia juga menjelaskan bahwa upaya pengembangan green fuel ini merupakan peluang yang bagus, mengingat Indonesia bisa memanfaatkan crude palm oil (CPO) untuk menghasilkan solar, bensin dan avtur yang selama ini masih diimpor.

“Ketika kita bisa memproduksi dan bisa digunakan tanpa harus ada modifikasi pada mesin, itu akan lebih bagus,” katanya.

Dia berharap green fuel ini bisa dikomersialisasikan pada 2022 atau 2023.

“Kalau misal nanti dari hasil uji coba ini bisa dipercepat, kenapa tidak. Tapi kalau misal secara normalnya butuh waktu dua tiga tahun untuk itu,” katanya usai menjadi pembicara dalam diskusi kebijakan publik bertajuk “Pemakaian B20 Di Industri Tambang: Masalah dan Solusi”.

 

Ant.

(Zaenal Arifin)