Jakarta, Aktual.com – Panglima (pimpinan tertinggi) Front Pembela Rakyat (FPR), Nugroho Prasetyo, menegaskan, telah menyiapkan 1 juta anggota dan satgas (satuan tugas) FPR untuk datang ke Jakarta jika ada upaya inkonstitusional dan ingin menjatuhkan Presiden Joko Widodo. 
FPR juga menyatakan tidak ada alasan untuk tidak menerima hasil pemilihan umum presiden-wakil presiden (Pilpres) yang telah berjalan dengan baik, lancar dan diapresiasi oleh banyak negara.
Rencana untuk menurunkan massa, menurut Nugroho, merupakan permintaan bahkan desakkan anggota dan satgas FPR. Nugroho bahkan siap memimpin langsung gerakkan massa FPR yang berasal dari seluruh Indonesia. 
“Tujuan kami adalah ingin melawan gerakkan massa yang memiliki tujuan menolak hasil Pilpres dan ingin menjatuhkan Presiden Joko Widodo. Nama aksi dan gerakkan yang ingin kami lakukan ini adalah gerakkan bela NKRI dan bela demokrasi. Demokrasi kita saat ini sudah mulai rusak oleh pihak-pihak yang berpikiran sempit dan pragmatis, direcoki oleh kaum radikal yang ingin mengganti Pancasila,” ujar Nugroho di Jakarta pada Senin (20/5). 
Nugroho dan FPR juga menegaskan bahwa pemilihan umum serentak pada 17 April 2019 lalu telah berjalan dengan aman, lancar dan sukses. Pemilu kali ini bahkan memecahkan rekor partisipasi masyarakat yang tinggi untuk ikut memilih. 
“Kita seharusnya bangga. Pemilu kita telah berjalan dengan lancar dan sukses. Hampir semua negara di dunia ini memuji. Lalu tiba-tiba ada pihak yang anggap Pemilu kita curang sampai ada istilah TSM (Terstruktur, Sistematis dan Masif), kan aneh.” 
“Jika kecewa karena kalah itu wajar, tetapi mbok ya jangan berlebihan dengan membuat narasi-narasi kebohongan yang juga menurut saya dibuat dengan terstruktur, sistematis dan masif lalu menyebut KPU, Bawaslu, MK, Polri tidak kredibel,” beber Nugroho yang juga Ketua Umum Partai Rakyat.
Nugroho berharap kepada seluruh warga masyarakat bangsa agar tidak mudah diprovokasi, jangan percaya informasi hoaks, tidak perlu ikut-ikutan turun ke jalan apalagi memiliki keinginan untuk melakukan tindakan inkonstitusional.
“Jadilah warga bangsa yang dewasa. Jaga persatuan dan kesatuan, jaga kerukunan, jaga keharomonisan dan persaudaraan. Mari kita sama-sama melihat ke depan. Kita bangun bangsa ini dengan kerja keras, kerja kreatif dan inovatif!” pungkas Nugroho dengan penuh harap. 
(Fadlan Butho)