Jakarta, Aktual.com – Penyerang klub Boca Junior Carlos Tevez mengatakan adalah hal yang memalukan final kedua Piala Libertadores, kompetisi antarklub Amerika Selatan yang setara dengan Liga Champions Eropa, yang akan digelar di Madrid pada 9 Desember mendatang.

Partai puncak yang mempertemukan Boca Junior dan River Plate, dua klub musuh bebuyutan yang sama-sama berasal dari Argentina itu, terpaksa ditunda pada November lalu gara-gara serangan yang dilakukan oleh pendukung River Plate terhadap bus yang ditumpangi tim Boca.

Untuk menghindari kerusuhan lanjutan, akhirnya disepakati untuk menggelar pertandingan final putaran kedua tersebut di Santiago Barnebau, markas klub Real Madrid, Spanyol.

Tevez, mantan pemain nasional Argentina berusia 34 tahun itu kepada BBC World Service Sport mengatakan, “Saya kira adalah hal yang memalukan bagi masyarakat, bukan terhadap pemain”.

“Mereka telah merampas impian kami bermain di final di negara kami sendiri,” kata mantan pemain Manchester United itu.

Beberapa pemain Boca mengalami cedera akibat pecahan kaca jendela mobil dalam serangan saat mereka dalam perjalanan menuju Stadion River Plate. Mereka juga terkena dampak gas air mata yang digunakan polisi untuk membubarkan massa yang beringas.

Partai final itu disebut-sebut sebagai yang terbesar sepanjang 127 tahun sejarah sepak bola Argentina dan pada pertemuan pertama, kedua klub bermain imbang 2-2.

“Pertandingan nanti penting karena masih partai final dan juga langka karena dimana pun dimainkan, tetap sebagai final Copa Libertadores,” kata striker yang juga pernah membela Manchester City dan Juventus.

Ant.

(Teuku Wildan)