Karyawan jasa penukaran uang asing menunjukkan dolar Amerika di Masayu Agung, Kwitang, Jakarta Pusat, Jumat (2/8/2018). Nilai tukar rupiah terhadap dolar atau kurs kembali menurun, yakni dari sebelumnya sebesar Rp 14.734 per USD pada Kamis (30/8/2018) naik menjadi Rp 14.800 per USD pada pukul 07.00 WIB. AKTUAL/Tino Oktaviano

Jakarta, Aktual.com – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank terkoreksi seiring melemahnya ekspektasi penurunan suku bunga oleh bank sentral Amerika Serikat The Federal Reserve (The Fed).

Rupiah Selasa (9/7) pagi bergerak melemah 26 poin atau 0,19 persen menjadi Rp14.134 per dolar AS dibanding posisi sebelumnya Rp14.108 per dolar AS.

Ekonom Samuel Sekuritas Ahmad Mikail mengatakan indeks dolar diperkirakan menguat terhadap hampir semua mata uang utama lain.

“Penguatan dolar didorong oleh melemahnya ekspektasi pelaku pasar akan penurunan tingkat suku bunga The Fed lebih dari satu kali tahun ini,” ujar Ahmad.

Mengecilnya harapan pelaku pasar tersebut didorong oleh penguatan data tenaga kerja AS Jumat (5/7) lalu. Ahmad memprediksi, jelang lelang sukuk hari ini rupiah diperkirakan bergerak melemah terbatas.

“Rupiah kemungkinan melemah ke level Rp14.130 per USD-Rp 14.160 per USD,” katanya.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Selasa ini menunjukkan, rupiah menguat menjadi Rp14.129 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.147 per dolar AS.

(Abdul Hamid)