Ordo tanah. (AKTUAL/ ISTIMEWA)

Bogor, Aktual.com – Tanah merupakan tempat kita berpijak dan menjadi medium bagi tumbuh-tumbuhan untuk hidup.

Selayaknya mahluk hidup, tanah juga digolongkan ke dalam berbagai ordo.

Dari semua tanah yang ada di muka bumi, terdapat 12 ordo tanah. Namun demikian, tidak banyak yang tahu jika hampir semua ordo tanah terdapat di Indonesia.

Tanah Indoneisa memang memiliki keunggulan dibanding tanah-tanah yang terdapat di negara Asia karena terdapat 10 dari 12 ordo tanah.

Hal ini diungkapkan oleh peneliti tanah Balai Besar Sumber Daya Lahan Pertanian (BBSDLP) Kementerian Pertanian, Kusumo Nugroho di Museum Tanah, Bogor, Jawa Barat, Rabu (5/12).

“Untuk negara tropis, hanya Indonesia yang memiliki 10 dari 12 ordo tanah di dunia, Thailand dan Malaysia tidak punya sebanyak kita,” kata Kusumo.

Ia menyebutkan, dua ordo tanah yang tidak dimiliki oleh Indonesia adalah ordo tanah gurun dan tanah kutup. Sedangkan 10 ordo yang dimaksud yakni Tanah Gambut (ordo Organosol/Histosol), Tanah Aluvial Tsunami (Ordo Entisol), Tanah Hutan Hitam (Ordo Mollisol).

“Tanah hutan hitam dari ordi Mollisol kebanyakan berada di Russia, dan Canada, subur sekali tanahnya,” kata Kusumo.

Selanjutnya, Tanah Andosol dari ordo Andisol, yang merupakan tanah yang banyak ditemukan di Jepang, juga ada di Indoensia. Tanah Podsol dari ordo Spondosol, tanah Grumosol dari ordo Vertisol, tanah Mediteran dari ordo Alfisols, tanah Podsolik dari ordo Ultisol dan tanah Lateritik dari ordo Oxisols.

“Ke-49 persen tanah di Indonesia kebanyakan tanah Podsolik dari ordo Ultisols ini untuk pertanian,” katanya.

Menurut Kusomo, banyaknya jenis tanah yang dimiliki Indonesia sehingga membuat tanahnya subur dan kaya anekaragaman hayati mulai dari ujung Sumatera sampai Papua.

Museum Tanah Indonesia berdiri sejak tahun 1905 yang diawali dengan berdirinya Laboratorium Voor Agrogeologie en Grond Onderzoek atau laboratorium untuk perluasan pengetahuan tentang tanah.

Sejak 5 Oktober 2017 lalu, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman membukan kembali Museum Tanah Indonesia dengan tampilan yang lebih menarik dan beragam. Pengetahuan tentang jenis-jenis tanah yang dimiliki Indonesia dapat ketehuai dalam museum tersebut.

Museum tanah merupakan tempat menyimpan model atau contoh tanah sebagai koleksi berbagai macam tanah di Indoensia sebagai sumber informasi dalam hal sumberdaya lahan untuk pembangunan pertanian.

“Kami mulai mengenalkan kembali ke masyarakat, supaya mereka tidak anggap enteng mengenai tanah air kita,” kata Kusumo.

Koordinator Museum Tanah Indonesia, Bambang Winarko menammbahkan, museum ini memiliki koleksi monolit tanah yang diambil dari seluruh pelosok tanah air di mana informasi dalam mikro monolit sangat penting dalam pengelolaan tanah untuk produksi pertanian nasional.

Ia menyebutkan, koleksi museum merupakan potret perkembangan ilmu tanah nasional yang juga merupakan rujukan ilmu tanah internasional terutama tanah-tanah tropika.

“Museum tanah diharapkan dapat menggambarkan kondisi pertanian masa lalu, kebijakan dan program pertanian saat ini dan bagaimana memimpin pembangunan pertanian di masa depan,” kata Bambang.

Memperingati Hari Tanah se-dunia, Museum Tanah bekerja sama dengan Konsil Pusaka, dan Balai Besar Sumberdaya Lahan Pertanian menggelar ‘open house’.

Tahun ini Museum Tanah Indonesia menggaet generasi millenial untuk datang mengunjungi museum mulai dari SMP, sampai mahasiswa hadir.

“Rencana ke depan Kementerian Pertanian akan mengembangkan Museum Tanah menjadi Museum Tanah dan Pertanian bertaraf internasional,” kata Bambang.

Ant.

(Teuku Wildan)