Ternate, Aktual.com – Bulan Suci Ramadhan di Ternate, Maluku Utara (Malut) tidak lagi dimeriahkan dengan ritual tradisi Kolano Uci Sabea atau Sultan Turun Shalat, karena kesultanan Ternate belum memiliki Sultan defenitif setelah wafatnya Sultan Mudjafar Sjah pada 2015.

“Sejak wafatnya Sultan Mudjafar Sjah kami tidak lagi menyaksikan ritual tradisi Kolano Uci Sabea, padahal ritual itu selalu dinantikan masyarakat saat Bulan Suci Ramadhan,” kata salah seorang warga adat Kesultanan Ternate Ramli di Ternate, Minggu (12/5).

Di Kesultanan Ternate sebenarnya sudah diangkat pelaksana sultan yakni Syarifuddin Sjah tetapi mendapat penolakan dari sebagian perangkat adat Kesultanan Ternate, karena dalam sistem pemerintahan Kesultanan Ternate berlaku sejak ratusan tahun silam tidak dikenal pelaksana sultan.

Menurut dia, ritual tradisi Kolano Uci Sabea ketika ada sultan defenitif dilaksanakan emat kali dalam setahun, tiga kali di antaranya pada Ramadhan dan satu kali pada hari raya Idul Adha.

Ritual tradisi yang suda ada di Kesultanan Ternate sejak ratusan tahun silam itu pada Bulan Ramadhan dilaksanakan pada malam qunut atau 15 Ramadhan, malam ela-ela atau malam turunnya lailatul qadar pada 27 Ramadhan dan hari raya Idul Fitri.

(Abdul Hamid)