Manado, Aktual.com – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) hingga Rabu (10/7) pukul 08.25 mendeteksi 99 kali gempa susulan setelah gempa utama dengan magnitudo 7,1 di arah barat Kota Ternate, Maluku Utara, Minggu (7/7) malam.

Kepala Seksi Data dan Informasi Stasiun Geofisika Winangun, Kota Manado, Edward H Mengko, mengatakan, magnitudo gempa-gempa susulan itu maksimum 5,7 dan minimum 2,9.

“Dari keseluruhan gempa tercatat tiga kejadian gempa yang dapat dirasakan, termasuk gempa utama,” kata Edward.

Ia menjelaskan pula bahwa gempa bumi dengan kekuatan besar biasanya diikuti oleh gempa-gempa susulan, yang terjadi karena batuan yang terdeformasi akibat gempa terus melepaskan energi untuk mencapai kestabilan.

“Kestabilan dalam artian gempa buminya tidak akan betul-betul berhenti, karena penyebab utamanya dari tekanan lempeng mikro dari arah barat dan dari arah timur masih berlangsung secara alamiah,” kata Edward.

(Abdul Hamid)