Jakarta, Aktual.com — Penyidik Bareskrim Polri telah memeriksa 179 orang saksi dalam penyidikan kasus dugaan korupsi penyaluran program tanggung jawab sosial perusahaan PT Pertamina, yang disalurkan oleh Pertamina Foundation.

“Saksi (yang diperiksa) sudah 179 orang,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Agus Rianto, di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (11/3).

Dalam kasus ini, Bareskrim menemukan dugaan korupsi sekitar Rp126 miliar pada penyaluran program tanggung jawab sosial perusahaan PT Pertamina yang disalurkan oleh Pertamina Foundation (Yayasan Pertamina).

Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri (ketika itu) Brigjen Pol Victor Simanjutak menyebutkan, berdasarkan analisis dokumen dan keterangan saksi, dugaan korupsi tersebut berasal dari alokasi anggaran 2012-2014 senilai Rp251 miliar untuk proyek gerakan menanam 100 juta pohon, beasiswa Sobat Bumi, sekolah Sobat Bumi, dan sekolah sepak bola Pertamina.

Sementara adanya dugaan relawan fiktif ditemukan setelah Bareskrim memeriksa dokumen-dokumen hasil penggeledahan di kantor Pertamina Foundation.

Diketahui jumlah relawan di Pertamina Foundation mencapai ribuan orang di seluruh Tanah Air.

Dalam kasus ini, Bareskrim baru menetapkan seorang tersangka yakni Direktur Eksekutif Pertamina Foundation periode 2011 – 2014 Nina Nurlina. Nina diketahui merupakan salah seorang mantan capim Komisi Pemberantasan Korupsi yang lolos seleksi 19 besar.

(Wisnu)