Surabaya, Aktual.com – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Soetomo Surabaya, saat ini menangani tiga pasien penyakit difteri. Pasien itu berasal dari Pasuruan sebanyak dua orang dan satu dari Surabaya.

“Tadi malam baru datang pasien lagi. Sebelumnya dua ketambahan satu, jadi tiga pasien. Jika kita lihat jumlahnya tempat tidur, rata-rata jumlahnya biasa ya. Kondisi pasien relatif ya, sudah membaik,” kata Wakil Direktur Penunjang Layanan Medik RSUD dr Soetomo Dr dr Hendrian D Soebagio di Surabaya, Kamis (7/12).

Baca Juga :  Fakta Kesehatan Terkait Ibu Menyusui yang Perokok dan Peminum Alkohol

Jika dibandingkan tahun lalu, kata Hendrian, pasien difteri yang ditangani RSUD dr Soetomo dapat dikatakan sama. Jika 2016 mencapai 65 kasus, kini hingga Desember 2017 sebanyak 61 kasus.

Dia menjelaskan, difteri menyerang anak-anak umur satu sampai 10 tahun. Pasien RSUD dr Soetomo, yang berasal dari Pasuruan berumur sembilan tahun.

Saat ini ketiga pasien itu ditempatkan di ruang isolasi tim medis yang disiapkan khusus. Nantinya ketiga pasien akan menempati ruangan yang sebelumnya digunakan untuk menangani pasien suspek flu burung, flu babi dan penderita penyakit menular lainnya sampai dinyatakan dalam kondisi baik dan tidak menular.

Baca Juga :  Dinkes Lhokseumawe Temukan Tiga Kasus HIV/AIDS

“Kita sudah siapkan ruangannya, memang RSUD dr Soetomo mempunyai ruangan khusus untuk penyakit menular seperti ini, kita juga punya ahli khusus, sehingga pasien dapat mendapatkan penanganan memadai,” ujarnya.

Mengantisipasi merebaknya kasus difteri di Jatim dan membeludaknya pasien, Hendrian menyatakan, sedikitnya ada enam kamar isolasi yang telah disiapkan dengan dilengkapi respirator dan obat-obatan.

Baca Juga :  Ironis, WNI Bisa Keluarkan Ratusan Miliar Berobat ke Malaysia

“Para dokter dan perawat juga memakai pakaian khusus saat merawat pasien. Bila selesai dipakai, pakaian itu harus dibakar,” tuturnya.

Sementara untuk mencegah merebaknya difteri, Hendrian menekankan pentingnya melakukan vaksinasi sejak dini untuk anak-anak.

 

Ant.

(Zaenal Arifin)
BAGIKAN