Warga memotret kertas informasi penutupan tertempel di dinding salah satu kios di Pasar Tanah Abang, Jakarta, Selasa (27/6/2017). Dalam rangka libur lebaran, Pasar Tanah Abang tutup mulai Minggu (25/7/2017) hingga buka kembali pada tanggal 3 Juli 2017. AKTUAL/Munzir

Jakarta, Aktual.com – Aktivitas perdagangan di Pasar Glodok yang terkenal sebagai pusat penjualan elektronik di Jakarta kini kian sepi. Hingga kini, para pemilik toko banyak yang menutup kiosnya. Tak hanya Pasar Glodok, bahkan sejumlah kios tutup juga merambah ke Pasar Tanah Abang.

Dari pantauan aktual.com di Pasar Tanah Abang, belum banyak pedagang yang menutup kiosnya. Salah satu pedagang pakaian di Blok A Tanah Abang, Buyung Ramadhan, mengatakan bahwa biasanya kios-kios tutup lantaran sang pemilik tak sanggup membayar sewa kios yang terlalu mahal.

“Biasanya, tuh toko tutup belom ade yang mau ngontrak, mungkin harganya kemahalan atau tempatnya kurang strategis,” ujar Buyung, Senin (17/7).

Pemilik Toko Merizona Lantai Ground Los E no 127 Blok A Tanah Abang itu mengungkapkan, situasi sepinya pembeli di Pusat Grosir terbesar se-Asia Tenggara itu sudah terasa dari dua tahun lalu. Menurutnya, bisa jadi kelesuan ekonomi nasional menjadi salah satu faktor menurunnya daya beli masyarakat. Sehingga berpengaruh pada pendapatan pedagang yang ujungnya tak sanggup membayar sewa kios.

“Bisa jadi. Masalahnye yang ane denger banyak yang kagak di lanjut kontraknye. Kondisi sepi banget udeh 2 taon. Parahnye, sekarang. Didaerah juga begitu, banyak pelanggan yang bilang,” ungkap Buyung.

Bapak dua anak ini juga menuturkan, pendapatannya per hari kian menurun drastis. Bahkan, harga sewa kios pun juga ikut turun.

“Jauh turunnye, bisa sampe 80 persen. Harga sewa toko aja banyak yang turun, karena banyak yang kagak sanggup kalo di kasi harga pasaran. Alhamdulillah bisa bertahan, soalnye ane kagak banyak nyetok barang. Parah banget tahun ini,” kata Buyung.

Selain lesunya ekonomi nasional, banyaknya toko konvensional yang tutup juga dipengaruhi maraknya sistem penjualan online atau e-commerce. Mengantisipasi semakin buruknya daya beli masyarakat di ibukota khususnya Tanah Abang, Buyung sempat berencana ingin membuka kios di daerah.

“Kemaren sempet ngeker-ngeker di daerah Brebes kampung mertua, Takutnye kalo ni tahun kagak nutupin ane kemungkinan hijrah ke daerah. Tapi alhamdulillah pelanggan ane masih setia belanja di tempat ane,” ungkapnya lagi.

Karenanya, Buyung berharap, kondisi ekonomi nasional yang tengah “bergejolak” ini cepat membaik. Dia menghimbau agar pemerintah bijak dalam menggunakan anggaran negara.

“Sekarang gimana rakyat mo belanja kebutuhan yang laen, buat makan aja susah. Harapan ane sih tetep optimis mudah-mudahan ni taon ada perubahan,” kata dia.

“Memang hidup harus hemat. Kalo kate pepatah dulu, Hemat pangkal kaya, Boros pangkal miskin. Mungkin negara terlalu boros buat pengeluaran jadinye begini. Biasa, buat di korup sama di garong,” pungkas laki-laki lulusan salah satu Universitas swasta di Jakarta ini.

Nailin In Saroh

(Arbie Marwan)
BAGIKAN