Menkeu Sri Mulyani (kanan) dan Gubernur BI Agus Martowardojo, bersiap mengikuti Rapat Kerja dengan Komisi XI DPR di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (6/2). Rapat ynag juga diikuti Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dan Ketua Dewan Komisioner LPS Halim Alamsyah tersebut, membahas penjelasan pemerintah atas RUU AFAS sekaligus tanggapan fraksi-fraksi, serta pengambilan keputusan terhadap besaran premi restrukturisasi perbankan. AKTUAL/Tino Oktaviano

Jakarta, Aktual.com – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan realisasi belanja bantuan sosial pada triwulan I-2018 naik signifikan dibandingkan periode sama tahun lalu yaitu dari Rp9,5 triliun menjadi Rp17,9 triliun.

“Kita harapkan ini bisa membuat masyarakat yang rentan, mendapatkan bantuan sosial dan perlindungan dari negara,” katanya, Senin (16/4).

Sri Mulyani mengatakan penyerapan belanja bantuan sosial yang dibutuhkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat tersebut telah mencapai 23,2 persen dari target APBN 2018 sebesar Rp77,3 triliun.

Ia menambahkan penyerapan belanja bantuan sosial sejak awal tahun ini terutama untuk percepatan penyaluran bagi Program Keluarga Harapan serta pencairan Penerima Bantuan Iuran tiga bulan di muka pada Februari.

Realisasi belanja lainnya juga menunjukkan kinerja yang baik, yaitu belanja pegawai Rp40,4 triliun atau 17,8 persen dari pagu, belanja barang Rp35,2 triliun atau 10,4 persen dari pagu dan belanja modal Rp9,7 triliun atau 4,8 persen dari pagu.

(Andy Abdul Hamid)