Taujih Syeikh DR Yudi Latif (kiri) bersama Khodim Zawiyah Arraudhah Al Akh Muhammad Danial Nafis (kanan) saat acara Kajian Spesial Ramadhan di Zawiyah Arraudah, Jalan Tebet Barat VIII, No 50, Jakarta Selatan, Minggu (4/6/2017). Dalam kajian Spesial Ramadhan ini yang bertamakan "Pancasila dalam Tasawuf Islam". AKTUAL/Munzir

Jakarta, Aktual.com – Saudaraku, apa yang bisa kita pertaruhkan dalam kompetisi global dengan gerak mobilitas yang bergegas, saling terkait, merobohkan tapal batas, dan menciptakan arena permainan yang merata (flat)?

Jawaban yang dimunculkan sebagai tumpuan daya saing ini biasanya hanya merujuk pada aset-aset yang ”teraba” (tangible): sumberdaya material, tenaga terampil, arus investasi, prosedur demokrasi, legislasi dan sejenisnya.

Tetapi orang seringkali luput pada kearifan tradisional. Bahwa di balik perubahan-perubahan cepat dan serempak, ada elemen-elemen konstanta yang sepanjang sejarah umat manusia tetap menjadi jangkar kekuatan suatu masyarakat. Salah satunya adalah kekuatan akhlak-karakter sebagai aset yang tak teraba (intangible).

Yang dimaksud karakter di sini berkaitan dengan segi-segi otoritas khas suatu masyarakat yang ditimbulkan oleh kualitas-kualitas keterpercayaan (trustworthy), kreativitas dan ketahanan dalam menghadapi krisis.

Faktanya, meskipun globalisasi cenderung melemahkan otoritas negara, negara-negara yang memperoleh banyak keuntungan dari globalisasi justru negara-negara dengan karakter “kuat” yang mampu menegakkan otoritas dan karakter bangsanya.

(Andy Abdul Hamid)