Sejumlah kendaraan melintas di ruas jalan Tol Jakarta-Cikampek menjelang pintu masuk Tol Cikarang Utama, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (23/12). Arus mudik kendaraan menjelang libur Natal dan Tahun Baru di ruas Tol Jakarta-Cikampek pada Jumat (23/12) pukul 15.00-18.00 WIB terpantau lancar. ANTARA FOTO/Risky Andrianto/aww/16.

Jakarta, Aktual.com – Kementerian Komunikasi dan Informatika berkoordinasi dengan sejumlah operator selular untuk meningkatkan kapasitas “bandwith” atau pita lebar guna menghindari kesulitan lalu lintas data saat mudik lebaran 2017.

“Kalau terjadi kemacetan selalu larinya kepada tingginya orang berkomunikasi. Jadi diperkirakan di titik-titik yang rawan itu juga dipasang ‘BTS mobile’,” kata Menteri Kominfo Rudiantara usai menemui Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (19/6).

Baca Juga :  Kadin DIY Jajaki Kerjasama dengan AS

Menurut Rudi, terdapat 300 Mobile BTS yang disiapkan untuk memperkuat bandwith di sepanjang jalur mudik, khususnya di persimpangan-persimpangan yang rentan kemacetan.

BTS bergerak itu dioperasikan oleh gabungan seluruh operator seluler di Indonesia untuk memperlancar arus komunikasi.

“Dipasang di titik-titik tertentu, pertama yang tidak ada ‘coverage’, yang kedua yang diperkirakan kapasitasnya perlu ditambah. Kalau di simpang-simpang kalau dulu Brexit dan sekarang ‘exitnya’ yang baru ada lebih ke timur dan itu diperkuat di situ oleh operator,” jelas Rudiantara.

Baca Juga :  BI: Barang Diatur Pemerintah Picu Inflasi 2017

Menkominfo menambahkan kementeriannya bersama BRTI dan operator telah mengecek titik mana saja yang perlu diperkuat baik di pelabuhan laut, bandara, stasiun serta jalur-jalur tol dan jalur mudik di bagian utara dan selatan Pulau Jawa.

Rudiantara menjelaskan pengoperasian BTS Bergerak dilakukan selama sebulan hingga musim mudik lebaran usai.

Pada tahun lalu, total BTS Bergerak yang dioperasikan oleh gabungan operator seluler sebanyak 200 unit.

Baca Juga :  Menteri Jonan Bantah Pemerintah Impor Gas dari Singapura

ANT

(Arbie Marwan)